Amankan Pasokan Listrik Malam Tahun Baru, PLN Mitigasi Potensi Gangguan Akibat Cuaca

NASIONAL

Depok, (LV) –
Malam pergantian tahun 2023 di beberapa wilayah dilanda cuaca ekstrem. Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo langsung memantau kesiapan seluruh unit dalam mengantisipasi dampak cuaca ekstrim di Posko Siaga Unit Induk Pusat Pengatur Beban (UIP2B) di Gandul, Depok. Minggu, 1 Januari 2023.

Selama periode Nataru, 19 Desember 2022 hingga 4 Januari 2023, PLN mengerahkan 78.000 personil siaga yang tersebar di seluruh Indonesia, sehingga ketika ada gangguan dapat segera teratasi.

Selain itu, PLN juga menyiagakan 3.000 posko siaga dan juga 3.110 peralatan pendukung di seluruh unit.

“Kami memastikan petugas yang stand by untuk waspada dalam memantau baik itu balancing antara pasokan dengan bebannya, kondisi peralatan di lapangan dan apabila ada potensi gangguan keandalan langsung diselesaikan di lapangan,” kata Darmawan saat melakukan peninjauan di kantor PLN UIP2B, Sabtu (31/12).

Baca Juga:  Resmi Dilantik, SMSI Riau Siap Bermitra dengan Pemerintah

Darmawan menambahkan selain kesiapan dari sisi personel dan peralatan, ketersediaan daya listrik di tahun 2023 dalam kondisi cukup. Daya mampu pasok secara nasional sebesar 46,9 Gigawatt (GW), dengan beban puncak pada malam pergantian tahun sebesar 35,1 GW, artinya masih ada cadangan operasi sebesar 11,8 GW.

Hal ini juga didukung dengan kualitas hari operasi pembangkit (HOP) terbaik sepanjang sejarah, di mana rata-rata HOP nasional lebih dari 20 hari. Namun yang perlu diantisipasi adalah dampak cuaca ekstrem yang mengakibatkan gangguan lokal.

“Senin lalu, saya cek langsung ke PLTGU Tambak Lorok Semarang pasokannya sangat aman. Kemudian saya mendapat laporan untuk HOP PLTU Suralaya di Cilegon di atas 30 hari, HOP di PLTU Tanjung Jati di atas 22 hari, ini menjadi Hari Operasi Pembangkit (HOP) terbaik sepanjang sejarah,” katanya.

Baca Juga:  TNI Jaga Semangat Kerja Hingga TMMD Usai

Kesiagaan yang dilakukan PLN khususnya dari segi infrastruktur pendukung membuahkan hasil. Pada kondisi cuaca ekstrem di malam pergantian tahun terdapat kendala jaringan di beberapa wilayah yang disebabkan cuaca, namun PLN mampu mengatasi secara cepat.

“Di Semarang terpantau hujan lebat sehingga mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah. PLN langsung gerak cepat mengamankan sebanyak 445 gardu distribusi untuk memastikan keamanan masyarakat,” ujar Darmawan.

Selain Semarang, daerah yang juga mengalami gangguan listrik akibat cuaca adalah Batam dan Bintan. Dalam 12 jam PLN berhasil memulihkan kembali aliran listrik ke sebanyak lebih dari 500 ribu pelanggan di wilayah Batam dan Bintan.

“Seluruh personil PLN sudah siap siaga dan langsung bergerak cepat melakukan penormalan dan perbaikan infrastruktur yang terganggu akibat cuaca ekstrem di Batam dan Bintan,” tambah Darmawan.

Baca Juga:  Satgas TMMD Bantu Perbaiki Rumah Orang Tua Asuh

PLN juga terus berkoordinasi dengan Badan Meteorologi. Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) untuk memantau potensi cuaca ekstrem berupa hujan lebat disertai kilat dan angin kencang di Indonesia selama beberapa hari ke depan.

Meski terus melakukan siaga, namun Darmawan mengimbau masyarakat untuk tetap berhati-hati dalam mengoperasikan jaringan listrik di rumah. Terutama, ketika banjir sudah melanda maka masyarakat perlu segera mematikan listrik dari MCB.

“Setelah itu segera hubungi PLN melalui PLN Mobile untuk meminta dipadamkan aliran listriknya sementara waktu. Petugas PLN juga akan berpatroli di wilayah yang tergenang banjir untuk melakukan pengamanan suplai listrik,” ujar Darmawan.

Narahubung
Gregorius Adi Trianto
Executive Vice President Komunikasi Korporat dan TJSL PLN
Tlp. 021 7261122
Facs. 021 7227059

 218 kali dilihat

Tagged