Dukung Industri Berbasis Energi Bersih, PLN Siapkan Pasokan dari PLTS Cirata

Dukung Industri Berbasis Energi Bersih, PLN Siapkan Pasokan dari PLTS Cirata
JAKARTA

Jakarta, 20 Oktober 2022 – PT PLN (Persero) menjalin kolaborasi dengan sektor swasta untuk mendorong pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT). Langkah itu diwujudkan melalui penandatanganan nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) antara PLN dengan PT Multi Bintang Indonesia Tbk (MBI) untuk penyediaan pasokan 100 persen energi bersih secara bertahap hingga tahun 2025.

Menteri Perindustrian Republik Indonesia Agus Gumiwang Kartasasmita menyampaikan apresiasi atas kerja sama ini dan berharap akan lebih banyak perusahaan yang bergabung menggunakan energi terbarukan sebagai kesatuan upaya meneruskan kehidupan bumi dan manusia.

“Saya mengapresiasi upaya untuk menyediakan energi terbarukan bagi PT Multi Bintang Indonesia termasuk pembangunan fasilitas biomassa di pabrik Tangerang dan Mojokerto. Juga kerja sama penyediaan energi listrik dari Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Cirata bersama PLN,” kata Agus.

Agus juga mengharapkan PT MBI terus meningkatkan porsi energi terbarukan sebagai dukungan pada Greenhouse Gas Emission Reduction program pada 2030 dan mendukung Indonesia menuju karbon netral 2060.

Baca Juga:  Berbicara di depan Para Pimpinan SMSI se-Indonesia, Budiman Sudjatmiko Paparkan rancangan Metaverse Nusantara

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, PLN menjalin sinergi yang baik dan berkelanjutan dengan pelaku bisnis dan industri untuk menggunakan energi yang bersih dan hijau. Hal ini demi mendukung program transisi energi yang dicanangkan pemerintah untuk mencapai carbon neutral pada tahun 2060.

“Arahan Pak Presiden juga sudah sangat clear, agar transisi energi dipersiapkan sebaik-baiknya. Maka PLN sudah siapkan skenario menuju net zero emission. PLN punya komitmen penuh dalam ekosistem energi yang ramah lingkungan,” ungkap Darmawan.

Ia menerangkan, MoU ini melingkupi penyediaan tenaga listrik EBT yang bersumber dari PLTS Terapung Cirata disertai dengan energi atributnya.

“Kami berterima kasih pada PT MBI yang mendukung agenda ini dan akan menggunakan listrik 100 persen dari energi terbarukan. Kami juga mengajak seluruh pelaku bisnis dan industri untuk bersama-sama menggunakan energi bersih dalam kegiatan bisnis dan industri,” tambahnya.

Baca Juga:  Puan Maharani Sampaikan Pidato Penutupan Masa Sidang V DPR RI

Direktur Retail dan Niaga PLN Edi Srimulyanti mengatakan, selain PLTS Terapung Cirata, PLN masih memiliki 8.208 megawatt (MW) pembangkit EBT eksisting dan rencana pembangunan 20.723 MW EBT sampai tahun 2030. PLN juga secara bertahap melakukan transisi energi dari hulu hingga hilir.

Ia menjelaskan, di sisi hulu PLN telah memulai program de-dieselisasi, skenario retirement PLTU, dan co-firing biomassa untuk meningkatkan bauran EBT. Di sisi hilir, PLN memiliki program untuk mendorong pengembangan ekosistem penggunaan energi bersih, beberapa diantaranya yakni pengembangan ekosistem kendaraan listrik, electrifying lifestyle, dan penggunaan Renewable Energy Certificate (REC). Kolaborasi akan terus diperluan PLN untuk dpat membangun ekosistem energi bersih di indonesia.

“Hari ini yang diinisiasikan bersama Multi Bintang Indonesia adalah skema penyediaan layanan EBT dengan pendekatan energy as a service. Kerja sama ini tentunya jadi pendukung penting dalam pencapaian target transisi energi di Indonesia,” ujarnya.

Baca Juga:  Bangun Ekosistem Hukum dan Birokrasi yang Kondusif Bagi Dunia Usaha

Presiden Direktur PT MBI René Sánchez Valle mengatakan kerja sama ini mendorong budaya berjejaring dan kolaborasi dalam isu keberlanjutan. Saat ini MBI telah menjadi pelanggan listrik PLN untuk operasi dua pabrik yakni sebesar 4,3 MVA di Jawa Timur dan 3,6 MVA di Banten dan diharapkan pada tahun 2025, operasi perusahaan sepenuhnya dapat menggunakan energi baru terbarukan.

Ia menambahkan untuk itu, perusahaannya akan berada pada jalur yang benar dengan mencapai 64 persen target tersebut pada akhir tahun ini. Diharapkan pada akhir tahun depan, seluruh target dapat tercapai sehingga penggunaan energi bersih secara penuh dimulai pada tahun 2025.

“Kita perlu mendorong sebanyak mungkin kerja sama organik yang menggerakkan pada tujuan berkelanjutan. Saya berharap ini akan menjadi pengalaman yang membuahkan kebaikan,” terangnya.

Sumber: Narahubung
Gregorius Adi Trianto
Executive Vice President Komunikasi Korporat dan TJSL PLN
Tlp. 021 7261122
Facs. 021 7227059

 83 kali dilihat