Team Speed Satlantas Polresta Bandar Lampung Amankan Pengendara diduga Pengedar Sabu

Team Speed Satlantas Polresta Bandar Lampung Amankan Pengendara diduga Pengedar Sabu
PERISTIWA

BandarLampung, (LV) Dua orang berinisial AG berusia (21) dan AG (27) diduga pengedar narkoba diamankan Satuan Speed Satlantas Polresta Bandar Lampung saat menggelar patroli jalan raya, Kamis (01/09/2022).

Kapolresta Bandar Lampung Kombes Pol Ino Harianto, S.I.K.,M.M., melalui Kasat Lantas AKP. M. Rochmawan menerangkan, penangkapan dua orang pria asal Punduh pidada Padang Cermin Kabupaten Lampung Selatan berawal saat personil Team speed (Aipda Hendriadi dan Aipda Heru) melaksanakan patroli di jalan Soekarno Hatta tepatnya di dekat Lampu Merah Campang (Cucian Andri) Sukabumi.

Aipda Hendriadi melihat ada kendaraan sepeda motor yang di curigai dan berputar arah, segera personil memberhentikannya namun motor tersebut menghindar sampai motor tersebut terjatuh, lalu pria yang di bonceng pura-pura kesakitan dan berjalan menjauh namun sambil membuang sesuatu, melihat hal tersebut petugas segera meminta bantuan Aipda Heru dan mengaman dua orang pria tersebut sambil berjalan mendekati bungkusan yang dibuang oleh salah seorang tadi.

Saat dilakukan penangkapan dan menjalani pemeriksaan di tempat pelaku mengakui bahwa barang yg dibuang tersebut miliknya, dan merupakan sabu miliknya, hingga akhirnya pelaku dibawa ke Mapolresta Bandar Lampung untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut.

Kasat narkoba Polresta Bandar Lampung Kompol Gigih Andri Putranto, S.I.K. membenarkan telah menerima 2 orang pria yang diamankan oleh Personil Sat Lantas Polresta Bandar Lampung dan saat dilakukan pemeriksaan awal barang yang diduga sabu tersebut beratnya lebih kurang 20 gram dan kini akan dilakukan pemeriksaan lebih lanjut termasuk dari mana barang tersebut dan akan digunakan untuk apa.

Dari Kedua pria tersebut diamankan 1 unit sepeda motor dan Handphone serta 1 plastik klip berisi diduga sabu-sabu. Untuk Sementara Kedua pria tersebut akan dikenakan pasal 114 ayat (2) subsider 112 ayat (2) UU RI Nomor 35 Tahun 2009 dengan ancaman hukuman mati, pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 6 tahun dan paling lama 20 tahun serta denda maksimum Rp 10 miliar," pungkasnya. (*)