Tingkatkan Kompetensi Lulusan, IIB Darmajaya Gelar Workshop Penyusunan Dokumen Mutu MBKM

Tingkatkan Kompetensi Lulusan, IIB Darmajaya Gelar Workshop Penyusunan Dokumen Mutu MBKM
PENDIDIKAN

BANDARLAMPUNG, (LV)

Terdapat sembilan Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) yang semuanya bermuara pada capaian pembelajaran lulusan (CPL). Hal itu dikatakan Dr. Sri Suning Kusumawardhani, S.T., M.T., saat Workshop Penyusunan Dokumen Mutu MBKM di Ruang Pesawaran, Swissbelhotel, pada Senin (7/11/22).

Dr. Sri Kusumawardhani pada kegiatan itu menjadi narasumber kegiatan hibah Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemdikbudristek) RI. Workshop itu digelar oleh Direktorat Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) Institut Informatika dan Bisnis (IIB) Darmajaya

“Tujuan BKP MBKM meraih capaian pembelajaran lulusan dengan kompetensi tambahan baik softskill dan hardskill sesuai kebutuhan perkembangan zaman,” kata Dr. Sri Kusumawardhani yang menjadi narasumber kegiatan hibah Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kemdikbudristek RI itu.

Kemudian, lanjut Dr. Sri, internalisasi sikap profesional dan budaya kerja yang sesuai serta diperlukan bagi dunia usaha dan dunia industri sehingga terjadi link and match. Juga menyiapkan lulusan sebagai pemimpin masa depan bangsa yang unggul dan berkepribadian.

Baca Juga:  Waw... Kampus The Best ini Heboh dengan Parade Budaya Nusantara

Sri Suning Kusumawardhani juga membagikan strategi yang diperlukan untuk BKP MBKM. Yaitu identifikasi peta kurikulm prodi, identifikasi CPL yang diamanahkan pada BKP MBKM, dan bekerja bersama dengan mitra menyusun perencanaan kegiatan pembelajaran.

Dia menambahkan bahwa perguruan tinggi memerdekakan mahasiswa. “Kemampuan-kemampuan yang tidak diberikan di mata kuliah bisa diberikan dalam Program MBKM,” kata dia.

Hadir dalam workshop Rektor IIB Darmajaya, Dr. Ir. H. Firmansyah Y. Alfian., M.B.A., M.Sc.; Wakil Rektor 1 Bidang Akademik dan Riset RZ Abdul Aziz, S.T., M.T., Ph.D.; Wakil Rektor 2 Ronny Nazar, S.E., M.M.; Dekan Fakultas Ilmu Komputer Dr. Sutedi, S.Kom., M.T.I.; dan Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Aswin, S.E., M.M.

Baca Juga:  Kisah Tri Suratno Lulusan IIB Darmajaya Diterima Menjadi ASN di Mahkamah Agung

Dalam sambutannya, Rektor IIB Darmajaya, Dr. Ir. H. Firmansyah Y. Alfian, MBA., M.Sc., mengatakan kegiatan workshop ini bisa dipahami dan diserapi serta diaplikasikan. “Segala kegiatan kita juga sesuai dengan awal perencanaan sehingga mencapai target yang diharapkan. Mudah-mudahan juga bermanfaat dan bisa mengambil output dari kegiatan ini,” ucapnya.

Menurut dia, pelaksanaan workshop ini juga bagian dalam peningkatan kualitas pembelajaran MBKM di IIB Darmajaya. “Ini untuk menyelaraskan dengan program Mas Menteri Nadiem A Makariem untuk memberikan kebebasan mahasiswa belajar di luar kampus,” tuturnya.

Hadir juga sebagai peserta workshop para Ketua Program Studi, Sekretaris Program Studi, Duta Kampus Merdeka, unit, bagian atau biro terkait dalam pelaksanaan program MBKM. Kegiatan ini merupakan lanjutan workshop sebelumnya terkait layanan sistem informasi akademik terintegrasi MBKM.

Baca Juga:  Pertama Kali Ikut, Mahasiswa Teknik Informatika ini Menangi DSC 2021 Inkubitek-BRInkubator

Dalam laporannya, Ketua Pelaksana Workshop MBKM Ketut Artaye mengatakan MBKM merupakan program pemerintah yang bertujuan untuk memberikan hak belajar tiga semester di luar program studi.  Bagi mahasiswa untuk meningkatkan kompetensi lulusan, baik softskill maupun hardskill, agar lebih siap dan relevan dengan kebutuhan zaman. Tujuan lainnya, menyiapkan lulusan sebagai pemimpin masa depan bangsa yang unggul dan berkepribadian.

Untuk itu, kata Ketut Artaye, perlu adanya penyusunan dokumen mutu MBKM guna mengimplementasikan 8 (delapan) kegiatan MBKM. Yaitu, Magang MBKM, penelitian/riset, studi independen, asistensi mengajar disatuan Pendidikan, Proyek kemanusiaan, kegiatan wirausaha, pertukaran pelajar dan Proyek Membangun Desa. “Dengan harapan dapat meningkatkan mutu dan produktivitas, pengelolaan manajemen risiko serta dapat meningkatkan citra yang baik dan berdaya saing,” kata dia. (**)

 65 kali dilihat