Manfaatkan Penambahan Daya PLN, Produkvitas UMKM Hidroponik di Tangerang Naik 100 Persen

Manfaatkan Penambahan Daya PLN, Produkvitas UMKM Hidroponik di Tangerang Naik 100 Persen
JAWA BARAT

Tangerang, 15 Oktober 2022 – PT PLN (Persero) mendukung geliat ekonomi masyarakat dengan pasokan listrik yang andal. Listrik PLN tidak hanya bermanfaat untuk sumber penerangan dan penunjang aktivitas rumah tangga, tetapi juga meningkatkan produktivitas usaha.

Peningkatan produktivitas dirasakan oleh Lidiana, pemilik kebun hidroponik Teratai Hydrofarm yang berlokasi di Kota Tangerang. Ia memanfaatkan program Electrifying Agriculture PLN untuk meningkatkan hasil panen dari media tanam Hidroponik.

“Usaha hidroponik saya tidak bisa dilepaskan dari peran PLN, karena aktivitasnya sangat ditunjang oleh listrik. Mulai dari pengairan dengan pompa air dan penerangan di dalam rumah hidroponik semua membutuhkan listrik,” ungkap Lidiana.

Usaha hidroponik ia tekuni sejak 2021, bermula dari pengamatannya akan banyaknya minat pola hidup sehat di masyarakat. Dengan begitu, permintaan untuk produk sayur segar berkualitas dan tanpa pestisida cukup tinggi.

Baca Juga:  Mendag: Vaksinasi Gotong Royong Upaya Bersama Pemerintah dan Swasta Gerakkan Perekonomian Nasional

“Adanya kebutuhan supply sayur segar yang semakin tinggi mendorong kami untuk menghasilkan panen lebih cepat. Karena itu menanam dengan media hidroponik menjadi tepat. Sebab tidak bergantung pada cuaca dan bisa dibantu dengan listrik,” tutur Lidiana.

Lidiana bercerita, awalnya UMKM Teratai Hydrofarm mendaftar sambung baru listrik dengan daya 2.200 Volt Ampere (VA). Seiring makin banyaknya permintaan, maka dibutuhkan daya yang lebih besar untuk menunjang produksi. Kemudian ia memutuskan untuk menambah daya menjadi 11.000 VA.

“Kami menambah daya listrik agar bisa memenuhi permintaan sayur konsumen. Sehingga kami bisa tetap menjaga kualitas sayur dengan waktu panen lebih singkat,” kisahnya.

Baca Juga:  Gerakan Global Media Siber

UMKM Teratai Hydrofarm menanam sayuran seperti selada, pakcoi, kangkung, bayam, kale, okra dan sayuran segar lainnya. Menurut Lidiana, dengan menggunakan listrik, produktivitas usahanya terus meningkat. Terbukti dari omzet yang awalnya sebesar Rp 20 juta tiap bulan, setelah menambah daya listrik naik hingga Rp 40 juta per bulan.

Sementara itu, General Manager PLN Unit Induk Distribusi Banten, Awaluddin Hafid, mengungkapkan bahwa PLN mendukung pertumbuhan bisnis dan usaha khususnya di bidang agriculture melalui program Electrifying Agriculture.

“Program Electrifying Agriculture terbukti memberikan dampak positif bagi UMKM yang bergerak di bidang agriculture, khususnya di daerah perkotaan. Dengan lahan yang terbatas tidak mengurangi kreativitas bertani dengan menggunakan metode hidroponik,” ungkap Awaluddin.

Baca Juga:  Event Bulanan, Rutan Serang Gelar “Sabtu Ceria”

Ia menambahkan, PLN akan mendukung penuh sektor pertanian menjadi lebih maju dan modern. Karena pasokan listrik yang andal bisa memfasilitasi penggiat usaha berinovasi dan memanfaatkan teknologi secara maksimal. Sehingga produktivitas pertanian akan semakin meningkat.

“Konsep Electrifying Agriculture adalah perubahan gaya hidup para petani untuk berorientasi ke masa depan. Yakni untuk mendukung sektor pertanian lebih maju, ekonomis dan ramah lingkungan. Yang pada akhirnya adalah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat itu sendiri,” tutup Awaluddin.

Sumber: Narahubung
Gregorius Adi Trianto
Executive Vice President Komunikasi Korporat dan TJSL PLN
Tlp. 021 7261122
Facs. 021 7227059

 109 kali dilihat