Operasikan GI Singkil, Pasokan Listrik Aceh Kian Andal dan PLN Makin Hemat Biaya Operasi

Operasikan GI Singkil, Pasokan Listrik Aceh Kian Andal dan PLN Makin Hemat Biaya Operasi
NASIONAL

Pengoperasian Gardu Induk Singkil bakal meningkatkan keandalan pasokan listrik di Aceh.
Aceh Singkil, 17 September 2022 – PT PLN (Persero) mengoperasikan gardu induk (GI) bertegangan 150 kilovolt (kV) yang terletak di Rimo, Kabupaten Aceh Singkil. Dengan beroperasinya infrastruktur tersebut, PLN dapat menghentikan operasi PLTD yang mampu menghemat hingga Rp 97 juta per bulan, sekaligus meningkatkan keandalan pasokan listrik di Aceh.

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Aceh Parulian Noviandri mengatakan, keberadaan GI ini akan meningkatkan kualitas layanan sistem kelistrikan Aceh, terutama pada keandalan sistem distribusi dan tegangan pelayanan kepada pelanggan di Kabupaten Aceh Singkil.

Baca Juga:  Puan: Kita Bersyukur Pandemi Membaik, Tapi Tetap Waspada

“Selama ini di Kabupaten Aceh Singkil dilayani oleh Unit Layanan Pelanggan (ULP) Singkil dan Rimo memakai mesin PLTD. Dengan kehadiran GI ini, pasokan listrik bagi masyarakat akan lebih stabil dan andal,” ujar Noviandri.

Noviandri mengungkapkan, kelistrikan di kabupaten Aceh Singkil akan sangat kondusif, di mana tegangan terima pada Gardu Hubung di ULP Singkil dan ULP Rimo sudah 21 KV. Hal ini juga dapat berpengaruh dalam menekan susut penyaluran listrik.

“Aktifnya GI Singkil dalam melayani ULP Rimo dan ULP Singkil ini sangat berdampak dalam keandalan pelayanan PLN kepada masyarakat,” ujar Noviandri.

Baca Juga:  Danrem Tutup "TMMD Jurangjero" , Berharap Azas Manfaatnya Maksimal

Menurut Noviandri dengan beralihnya pengoperasian kelistrikan dari sistem PLTD Rimo yang berkapasitas 5,5 MW atau isolated ke sistem Sumatera melalui GI bertegangan 150 kV tersebut PLN berhasil menghemat biaya operasionalnya.

“ Alhamdulillah dengan beroperasinya GI Singkil ini, PLN berhasil menghemat sekitar Rp 97 juta per bulannya,” tutur Noviandri.

Aceh Singkil merupakan salah satu kabupaten terjauh dengan ibukota Provinsi Aceh, Banda Aceh. Dengan menggunakan kendaraan dibutuhkan waktu kurang lebih 12 jam dengan menempuh jarak 659 Km. Saat ini rasio elektrifikasi di Aceh Singkil sudah mencapai 100  persen.

Baca Juga:  Tim Satgas Siap Siang Malam di Lokasi TMMD ke-107

Hal ini sesuai dengan komitmen PLN yang terus berupaya membangun infrastruktur kelistrikan untuk melistriki seluruh desa dan kepala keluarga. Dengan makin andalnya sistem kelistrikan dan kualitas listrik yang semakin baik, diharapkan dapat menciptakan iklim investasi yang positif, mendorong pertumbuhan perekonomian daerah, dan menunjang aktivitas masyarakat sehari-hari.

Sumber: Narahubung
Gregorius Adi Trianto
Executive Vice President Komunikasi Korporat dan TJSL PLN
Tlp. 021 7261122
Facs. 021 7227059

 32 kali dilihat